Heboh soal Jembatan Bambu Rp 200 Juta di Ponorogo

Usai dibangun pondasi kanan kiri, masyarakat berinisiatif membuat jembatan darurat dari sesek bambu yang bisa dilalui dengan sepeda motor.

“Jadi kita tidak terkait dengan jembatan sesek bambu, kita ada permintaan bangun jembatan, dananya dari Bapeda Rp 200 juta. Ya sudah kita cukupkan di pondasi itu, 2021 kita tunggu alokasi anggaran baru kita lanjut,” kata Jamus.

Baca Juga  Kesal Orang Kebut-kebutan, Warga Bikin 11 Polisi Tidur Berurutan

Jamus menambahkan, model pembangunan jembatan bertahap ini ada 7 di Ponorogo. Selain di Kecamatan Balong ini, ada juga di Desa Bajang, Kecamatan Mlarak.

Jamus mencontohkan jembatan di Prayungan, Kecamatan Sawoo yang 3 tahun baru dibangun. Karena anggarannya besar dan dana tidak cukup akhirnya dicicil. Masyarakat setempat pun tidak masalah karena berawal dari usulan mereka.

Baca Juga  Jozeph Paul Zhang Bukan Nama Asli Pria Ngaku Nabi ke-26

“Contohnya jembatan Prayungan, Sawoo sejak tahun 2009 atau 2008 kemudian 2010 kita bangun lagi, 2012 kita bangun lagi,” imbuh Jamus.

Meski 3 kali penganggaran, tidak masalah. Hanya saja permasalahannya karena keterbatasan anggaran oleh Pemkab sehingga pengerjaan tidak langsung bisa selesai.

“Karena kalau kita memaksakan harus langsung jadi, nggak mungkin Rp 200 juta itu jadi, kaitan dengan spek kita ada ketentuan, menghitung RAB-nya ada ketentuan, pakai spek teknis kebinamargaan. Tidak ada istilahnya kita membangun sesek, nggak ada, sesek itu karena dinamika masyarakat yang ada di situ, menggunakan yang sudah ada di situ walaupun darurat supaya tidak memutar terlalu jauh,” pungkas Jamus.

Baca Juga  Mensos Risma Antar 15 Pemulung Bekerja di Waskita Karya 

Artikel Asli 

5 Likes

Tinggalkan Balasan

error: Mohon Untuk tidak COPAS