Mengaku Dapat Perintah dari Dukun, Teller Bank Gelapkan Uang Rp. 700 Juta,

Sudah jatuh tertimpa tangga mungkin istilah yang tepat bila disematkan kepada Dyan Wiendha Murti.

Wanita asal Surabaya ini diadili lantaran gelapkan uang rekan kerjanya sendiri yaitu korban Milia Septiningtyas.

Mantan teller Bank Of India itu mengakui, dirinya melakukan penggelapan uang untuk usaha pribadinya atas suruhan seorang dukun atau paranormal.

Kejadian ini bermula saat terdakwa menjanjikan rekannya Millia untuk kerjasama membuka rumah makan di kawasan Merr, Surabaya.

Karena percaya, akhirnya Milia menyerahkan sejumlah uang kepada Dyan dengan tujuan untuk modal.

Baca Juga  Kabar Viral Pasar Muamalah di Depok Transaksi Pakai Dirham dan Dinar, Ini Penjelasan Lurah

Secara bertahap, Milia mentransfer sejumlah uang ke rekening Dyan hingga total Rp 700 juta.

Setelah uang tersebut ditransfer. Terdakwa menunjukkan foto proses pembangunan rumah makan di kawasan Merr.

Akan tetapi, saat dicek oleh Milia. Lokasi yang dimaksud oleh Dyan bukanlah rumah makan yang Ia bangun bersamanya.

Akan tetapi itu bangunan milik Pizza Hut.

“Uangnya saya alihkan pak hakim. Untuk usaha lainnya,” kata Dyan di hadapan majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Rabu (14/4/2021).

Dyan mengaku mengalihkan uang usaha tersebut bukan kemauannya. Akan tetapi atas perintah seorang paranormal yang disarankan oleh Milia.

Baca Juga  Terkuak, Ibu di Cianjur yang Ngaku Melahirkan Usai Hamil Satu Jam Ternyata Dihamili Mantan Suami

Dengan tujuan, jika menggunakan jasa paranormal akan membuat usaha bersama yang dibangun akan lancar.

Sayangnya, Milia malah kena tipu Dyan dan paranormal yang dia pilih sendiri untuk melancarkan usahanya.

“Itu paranormal dari Milia. Nah saya akan bilang kepada Milia mengalihkan uang tersebut untuk usaha lain. Malah diminta diam saja oleh Magdalena (dukun). Selain itu disuruh bilang kalau bisnisnya lancar,” jelasnya kepada hakim.

Baca Juga  Terbukti Memp3rkosa, Harun Yahya Divonis 1.000 Tahun Penjara!

Kepada hakim, Dyan hanya bisa menyesali perbuatannya. Ia mengaku telah dipengaruhi oleh dukun untuk memanfaatkan uang Milia.

Ia mengaku sudah ada niatan bayar utang Rp 380 juta kepada Milia. Namun nasib tak berpihak kepadanya.

“Lain kali jangan percaya dengan dukun. Begini kan artinya kamu diajak masuk penjara sama dukun. Jangan diulangi ya, jangan mudah percaya dukun,” tegas Hakim Ginting.

Kemudian Jaksa Penuntut Umum (JPU) Suwarti meminta kepada majelis hakim untuk menunda penuntut terdakwa pekan depan.

2 Likes

Tinggalkan Balasan