MallGede News Menlu Wang Yi Sebut China dan Indonesia Telah Capai 5 Poin Mufakat

Menlu Wang Yi Sebut China dan Indonesia Telah Capai 5 Poin Mufakat

Anggota Dewan Negara sekaligus Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pada Rabu (13/1/2021) bahwa China dan Indonesia telah mencapai 5 poin mufakat selama kunjungannya ke Indonesia.

Dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Wang mengatakan bahwa pertama, kedua negara harus bergandengan tangan untuk memenangkan perjuangan panjang melawan pandemi Covid-19.

China bersedia bergandengan tangan dengan Indonesia untuk mempromosikan kerja sama dalam bidang penelitian dan pengembangan, pengadaan dan produksi, atas dasar keberhasilan peluncuran uji klinis fase ketiga dari vaksin Covid-19.

China akan membantu Indonesia membangun pusat produksi vaksin regional, dan mendorong masyarakat sehat dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Kedua, China dan Indonesia harus bekerja sama mencatat bab pengembangan baru. China bersedia untuk memperluas ekspor Indonesia ke China, meningkatkan investasi di Indonesia, dan mempromosikan perdagangan bilateral secara sehat dan seimbang.

Baca Juga  Pencuri Motor di Serpong Tewas Dikeroyok, Polisi Selidiki Pelaku

Kedua negara dapat menggabungkan Inisiatif Sabuk dan Jalur Sutra yang diusulkan China dan visi Indonesia mengenai Poros Maritim Global, serta secara aktif mendorong proyek-proyek utama seperti Kereta Cepat Jakarta-Bandung, koridor ekonomi komprehensif regional, dan kawasan industri.

Ketiga, China dan Indonesia harus bergandengan tangan dalam kerja sama dan pembangunan kawasan.

Kawasan Asia Timur telah menjadi contoh perjuangan global melawan pandemi Covid-19 dan menjadi penunjuk arah bagi pemulihan ekonomi dunia.

Kedua negara harus bersama-sama mengimplementasikan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) secepat mungkin dan menghasilkan keuntungan dari blok perdagangan bebas terbesar di dunia.

Baca Juga  Chaca Eks Trio Macan Meninggal Dunia Usai Kecelakaan Beruntun di Tol Semarang

Keempat, sebagai dua negara pantai utama di sekitar Laut China Selatan, China dan Indonesia harus bekerja sama dengan negara-negara ASEAN lainnya untuk secara penuh dan efektif melaksanakan Deklarasi Perilaku Para Pihak (Declaration of the Conduct of Parties/DOC) di Laut China Selatan.

Baik China dan Indonesia harus secara aktif dan teguh memajukan perundingan Kode Etik (Code of Conduct/COC) di Laut China Selatan.

Tak hanya itu, kedua negara juga harus membuat peraturan regional yang efektif dan substantif agar dapat bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan.

Baca Juga  PTPN VII Resmi Polisikan Rizieq Soal Lahan Pesantren Megamendung

Kelima, kedua negara harus bekerja sama untuk menjaga dan mempromosikan multilateralisme.

Pandemi menunjukkan bahwa semua negara adalah komunitas yang saling berbagi dalam suka maupun duka, dan mekanisme multilateral kian menjadi penting dari sebelumnya.

China dan Indonesia adalah anggota negara berkembang dalam Kelompok 20 ekonomi utama atau G20.

China juga bersedia mendukung penuh Indonesia menjadi tuan rumah KTT G20 pada 2022 mendatang, bekerja sama dengan Indonesia untuk mereformasi dan meningkatkan tata kelola dan kerja sama global, serta menjaga multilateralisme dan perdagangan bebas.

Hal itu bertujuan agar Indonesia dapat berkontribusi bagi perdamaian dunia, stabilitas dan pembangunan di era pascapandemi.

 

Artikel asli kompas

3 Likes

Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *