MallGede Food Muslim Uighur Diduga Dipaksa Makan Daging Babi Setiap Jumat

Muslim Uighur Diduga Dipaksa Makan Daging Babi Setiap Jumat

Muslim Uighur di China diduga dipaksa makan daging babi oleh pemerintah setempat setiap Jumat. Hal itu diungkap oleh seorang wanita yang pernah tinggal di sana.
Selama ini, kita mengenal Muslim Uighur sebagai kaum minoritas di China. Karenanya kaum Muslim Uighur kerap mendapat perlakuan represif dari Pemerintah China.

Mereka dilarang untuk melakukan ibadah, menggunakan atribut keagamaan di depan umum, dan memelihara jenggot. Parahnya lagi, mereka dipaksa makan daging babi setiap hari Jumat.

Padahal telah diketahui bersama bahwa bagi umat Muslim, makan daging babi adalah haram hukumnya. Aturan tersebut telah tertulis jelas dalam Al-Qur’an dan Hadist.

Baca Juga  Miyabi Kagum pada Indonesia, Cicipi Kuliner sampai Bicara Bahasa

Hal tersebut diungkap oleh seorang wanita bernama Sayragul Sautbay lewat sebuah buku yang baru diterbitkan. Sayragul Sautbay merupakan mantan tahanan di kamp konsentrasi di Xinjiang, China.

Kini ia bekerja sebagai dokter di Swedia. Sudah lebih dari dua tahun sejak ia dibebaskan dari kamp tersebut. Namun, Sautbay masih trauma dengan penghinaan dan kekerasan yang dialaminya selama di tahanan.

Dalam bukunya tersebut ia menceritakan kesaksiannya tentang apa yang terjadi di kamp tersebut. Mulai dari pemukulan, kekerasan seksual hingga pemaksaan sterilisasi.

Baca Juga  Kemenag Resmi Kukuhkan Lembaga Pemeriksa Halal Milik PT Surveyor Indonesia

“Setiap Jumat kami dipaksa makan daging babi. Mereka sengaja memilih hari yang suci bagi umat Islam,” ujar Sautbay seperti yang dikutip dari Al Jazeera (04/12).

Lebih lanjut, ibu dua anak tersebut juga menceritakan bahwa jika kaum Muslim Uighur menolak, maka mereka akan mendapat hukuman yang berat. Aturan itu dirancang untuk menimbulkan rasa malu dan bersalah pada tahanan Muslim.

“Sulit untuk menjelaskan dengan kata-kata. Saya merasa seperti saya adalah orang yang berbeda. Di sekitarku menjadi gelap. Sangat sulit untuk menerimanya,” ujar Sautbay.

Baca Juga  Nih Peternak Babi Berharta Rp 196 T yang Jadi Orang Terkaya China

Kesaksian dari Sautbay ini memberikan gambaran bagaimana China berusaha untuk memperlakukan Xinjiang dengan membidik kepercayaan budaya dan agama dari sebagian besar etnis minoritas Muslim.

Kamp konsentrasi di Xinjiang, China sendiri sudah digunakan sejak tahun 2017. Itu dibangun dengan tujuan untuk melawan ekstrimisme.

Sementara itu, Pemerintah China dikabarkan akan menggunakan Xinjiang sebagai wilayah peternakan babi. Tentu saja itu sangat bertentangan dengan kehidupan kaum Muslim Uighur.

Artikel asli detik

 

 

 

1 Likes

Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *