Pedagang Ngaku Pecel Lele Harga Tertinggi 18.000, Padahal Viral di Tiktok Harga Rp. 37.000

Sebuah video wisatawan yang menyebut harga pecel lele di lesehan Malioboro mahal, yakni Rp 37.000 per porsi, viral di media sosial.

Di dalam video tersebut, wisatawan menyebut rincian harga seporsi pecel lele yang harus ia bayar, yakni Rp 20.000 untuk lele goreng, Rp 7.000 untuk seporsi nasi, dan Rp 10.000 untuk lalapan.

@aulroket

kebayar ko:( cuma sebel aja udah bisa dapet paket panas spesial mekdi 😭 ada yg punya pengalaman yg sama ga si kaya kejebak gt kl makan di malioboro?

♬ original sound – aulia🚀 – aulia🚀

Menaggapi video tersebut, Ketua Paguyuban Lesehan Malam Malioboro Sukidi mengatakan bahwa harga seporsi lele di lesehan Malioboro antara Rp 15.000 hingga Rp 18.000.

Harga tersebut berdasarkan survei yang ia lakukan terhadap pedagang di sekitar Malioboro, Kota Yogyakarta.

“Hasil survei kami harga tertinggi di lapangan pecel lele Rp 15.000-Rp 18.000 per porsi. Tapi, tadi di medsos disebut harga per porsi lebih dari Rp 20.000 ditambah lalapan Rp 10.000,” katanya saat dihubungi, Rabu (26/5/2021).

Ia menyebutkan, saat ini pedagang di Malioboro lebih mengutamakan pelayanan.

“Walaupun ini masih masa pandemi, teman-teman pedagang masih bisa berpikir positif. Dalam arti persiapan-persiapan menghadapi musim liburan Lebaran tetap terkontrol, baik tentang harga maupun pelayanan,” kata dia.

Terkait harga yang dianggap terlalu mahal itu, Sukidi meminta agar wisatawan lebih cermat saat membeli malanan lesehan di Maliboro.

“Harusnya calon konsumen yang makan di Malioboro bisa baca, berapa harga yang tercantum di daftar harga,” katanya.

Ia menyebutkan, jika wisatawan menemukan oknum yang menjual makanan dengan harga mahal, lebih baik langsung lapor ke petugas yang ada di sekitar Malioboro.

“Saran kami jangan terus ngomongnya di medsos. Kan juga ada sarana pengaduan konsumen, baik lewat UPT Pemkot maupun kami sebagai pengurus juga siap membantu untuk menyelesaikan jika ada yang kurang puas,” tutupnya.

Pemkot sebut akan sanksi tegas hingga ditutup permanen

Menanggapi hal tersebut, Pemerintah Kota Yogyakarta siap memberikan sanksi tegas dengan menutup permanen lesehan yang memberikan harga dengan tidak wajar.

“Tolong yang tahu di mana membeli dan kapan terjadi bisa diinfokan ke Pemkot Yogyakarta. Sebab, jika itu benar, sanksinya jelas dan tegas, yaitu ditutup selamanya,” ujar Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi saat dihubungi, Rabu (26/5/2021).

Baca Juga  Spanduk Warung Sate Maranggi Viral Gara-Gara Aturan Makan 20 Menit
0 Likes