Polisi: Massa Aksi 1812 Ada yang Bawa Ganja dan Sajam

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, setidaknya ada 155 massa aksi 1812 yang diamankan polisi, Jumat (18/12/2020).

Dari jumlah tersebut, Yusri mengatakan, ada yang membawa ganja dan senjata tajam (sajam).

“Dari 155 yang kami amankan, ada yang membawa ganja. Di Depok juga ada yang membawa sajam,” kata Yusri di Monumen Nasional, Jumat sore.

Baca Juga  Ini Cara 'Teroris' Dapat Nomor Telepon-Ancam Ledakkan Masjid di Makassar

Kendati demikian, Yusri tidak menyebut jumlah massa yang membawa ganja atau sajam.

Yusri mengatakan, massa aksi 1812 yang diamankan akan diproses secara hukum.

“Sudah saya sampaikan sebelumnya, kami melakukan operasi kemanusiaan. Kemudian kalau tidak diindahkan lagi, kami akan laksanakan operasi penegakkan hukum,” tutur dia.

Baca Juga  Soal Ajakan Jokowi Beli Bipang Babi Panggang, Ngabalin: Salahnya di Mana?

Adapun massa aksi 1812 telah membubarkan diri. Berdasarkan pantauan Kompas.com, arus lalu lintas di Jalan Merdeka Barat, yang sebelumnya lumpuh, sudah dibuka untuk dilewati kendaraan pada pukul 16.15 WIB.

Anggota kepolisian telah membuka water barrier yang sempat digunakan untuk menutup Jalan Medan Merdeka Barat.

Aksi dilakukan oleh massa simpatisan pemimpin FPI, Rizieq Shihab, yang menyebut diri mereka sebagai Aliansi Nasional Anti Komunis (ANAK) NKRI.

Baca Juga  Mutasi Virus Corona D614G Telah Masuk Kalbar Sejak Agustus

Mereka menuntut pengungkapan kasus penembakan yang dialami enam anggota FPI oleh polisi. Mereka juga menuntut pembebasan Rizieq Shihab yang kini ditahan polisi terkait kasus kerumunan di Petamburan, Jakarta.

Artikel asli kompas

5 Likes

Tinggalkan Balasan