MallGede Business Sopir Truk Antre Tes Covid-19 Berjam-jam, 3.500 Ayam Bawaannya Mati

Sopir Truk Antre Tes Covid-19 Berjam-jam, 3.500 Ayam Bawaannya Mati

Macet panjang buntut dari antrean tes Covid-19 membuat sopir truk harus menunggu berjam-jam, dan berakibat ribuan ayam yang diangkutnya mati.

Kemacetan parah itu terjadi di Tuas Checkpoint, jalur yang menghubungkan Malaysia dengan Singapura.

Ayam-ayam yang mati adalah ternak dari peternakan Malaysia untuk dipotong di Singapura.

World of Buzz yang melansir media Malaysia berbahasa China, Sin Chew, pada Jumat (29/1/2021) melaporkan bahwa kemacetan itu terjadi dua hari terakhir.

Para sopir truk yang masuk Singapura harus tes virus corona sehingga membuat waktu perjalanan molor sampai 13 jam.

Ketua Asosiasi Pedagang Unggas Singapura, Ong Kian Sun, mengungkapkan 3.500 ayam mati lemas setelah menempuh perjalanan selama 18 jam pada 27 Januari.

Baca Juga  Kapok Ketipu Spring Bed Abal-abal, Warga Pekalongan Minta Pabrik Ditutup

Akibatnya, sekitar 10 rumah potong hewan ikut terdampak insiden ini.

Sehari sebelumnya sekitar 2.300 ekor ayam hidup bernasib sama, dan mengakibatkan kerugian puluhan ribu dollar Singapura atau ratusan juta rupiah.

Otoritas Imigrasi & Pos Pemeriksaan Singapura, Kementerian Perdagangan dan Industri, serta Badan Pangan Singapura membuat pernyataan bersama bahwa kemacetan di Tuas Checkpoint disebabkan berbagai alasan.

“Kemacetan itu karena kombinasi beberapa faktor. Volume kargo kembali ke level sebelum Covid dan dengan terus ditutupnya Bangunan Sultan Iskandar Malaysia dari pukul 19.00 hingga 07.00, serta Tahun Baru Imlek yang akan datang, volume kargo keseluruhan sekarang lebih terkonsentrasi pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, yang menyebabkan padatnya lalu lintas,” kata mereka dikutip Kompas.com dari Malay Mail.

Baca Juga  Kondisi Terkini Syekh Ali Jaber, Terus Membaik dan Tunjukkan Peningkatan

Malay Mail juga mewartakan, sekitar 4-5 truk ayam dari Johor menuju ke Singapura setiap harinya, dan sekitar 6 persen ayam di tiap truk akan mati dalam perjalanan, menurut perkiraan petugas operasi di Boong Poultry, Oh Wei Chiat.

“Salah satu alasan karena panas. Mereka juga berhimpitan di ruang sempit dalam waktu lama.”

“Butuh waktu 2-3 jam menuju checkpoint, dilanjutkan sekitar 12 jam kemacetan. Dan mereka (ayam-ayam) itu tanpa makanan dan minuman, karena kami biasanya tidak memberi makan ayam sebelum mengangkutnya,” terang Oh ke Straits Times.

Meski semakin banyak ayam yang mati dalam pengiriman dari hari ke hari, ketua pemotongan hewan mengaku tidak tahu siapa yang harus menanggung biaya kerugian tersebut.

Baca Juga  KFC Tutup Sementara 33 Gerai di Stasiun dan Bandara

Dampak lainnya, sopir-sopir truk kini enggan mengemudi ke Singapura meski sudah disediakan air minum dan makanan untuk ayam.

“Sopir tidak mau mengirim karena terjebak macet lama, bisa merusak kesehatan mental mereka,” kata ketua rumah jagal dikutip dari World of Buzz.

Dirinya pun berharap Pemerintah Singapura dan Malaysia bisa bekerja sama untuk menyelesaikan masalah ini.

Sejak 22 Januari sopir truk yang masuk Singapura harus menjalani tes rapid antigen Covid-19, dan jika positif mereka dilarang masuk.

Ketua Asosiasi Pedagang Unggas Singapura Ong Kian Sun mengatakan, situasi sudah membaik pada Jumat pekan lalu karena kemacetan berkurang.

Artikel asli kompas

1 Likes

Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *